Mengenal UEFI dan Bedanya Dengan BIOS

UEFI dan Bedanya Dengan Legacy serta BIOS

Di motherboard PC atau laptop, ada satu sistem khusus yaitu firmware.

Firmware ini berfungsi sebagai pengaturan bawaan dasar. Misalnya untuk mengatur hardware serta meng-install OS.

Umumnya firmware dikenal dengan nama BIOS. Tapi buat yang belum tahu, ada juga yang namanya UEFI.

UEFI Itu Apa Sih?

Mengenal UEFI Pada PC atau Laptop

UEFI adalah singkatan dari Unified Extensible Firmware Interface. Adalah sistem dasar di komputer, dan merupakan pengembangan dari BIOS.

Selain dari segi fiturnya yang lebih beragam, UEFI punya tampilan yang lebih modern dari BIOS.

Sederhananya kalau kita harus pakai keyboard di BIOS, maka di UEFI ini kita sudah bisa memakai mouse.

PS: Rata-rata komputer dan laptop baru yang dirilis sekarang sudah memakai UEFI.

Fungsi UEFI

Secara garis besarnya, karena sama-sama firmware, tentu UEFI punya fungsi yang sama dengan BIOS.

Berikut lengkapnya:

  1. Sebagai media untuk setting hardware
  2. Untuk menambahkan driver tertentu
  3. Untuk mengatur booting
  4. Mengatur setting dari hardware
  5. Melakukan test pada komponen
  6. Melihat informasi komputer atau laptop
  7. Dan lain-lain

Perbedaan UEFI Dengan BIOS

Seperti yang saya bilang tadi, perbedaan dasar UEFI dan BIOS adalah dari segi tampilannya. Di mana UEFI lebih modern. Ditambah juga fitur UEFI lebih banyak.

Nah, tapi kalau berbicara dari segi yang agak teknis ada lagi:

UEFIBIOS
Mendukung kapasitas hardisk sampai 9ZB (Zetta Byte)Mendukung kapasitas hardisk sampai 2TB lebih (Terra Byte)
Mendukung jenis partisi GPT dan MBRHanya mendukung jenis partisi MBR
Umumnya bisa dikonfigurasi dengan mouse atau keyboardHanya bisa dikonfigurasi lewat keyboard
Punya interface yang modern dengan berbagai warnaInterface terbilang lama dengan warna umum abu-abu
Pengaturan tertentu terdapat dalam bentuk tampilan visualPengaturan dilakukan di menu yang sederhana
Beberapa jenis UEFI menambahkan suatu driverTidak bisa secara langsung menambahkan driver
Bisa mengatur konfigurasi untuk percepat komponenBisa mengatur konfigurasi untuk percepat komponen, tapi lebih terbatas

Baca Juga:

Perbedaan Pengaturan UEFI Dengan Legacy

Nah, ada lagi bahasan selanjutnya.

Yaitu UEFI dan Legacy. Ini bukan tentang firmware, melainkan jenis pengaturan di UEFI yang saya bisa bilang sih masih terkait.

Masih banyak juga orang yang masih belum tahu lho. Berikut perbedaannya:

UEFILegacy
Bisa menyimpan lebih dari 1 bootloaderHanya bisa menyimpan 1 bootloader
Mendukung kapasitas disk sampai 9ZBMendukung kapasitas disk sampai 2TB
Bisa membuat hingga 128 partisiBisa membuat 4 partisi

Nah, harus pilih yang mana? Kalau Anda cek pengaturan ini, konfigurasinya sebenarnya harus disesuaikan dengan komponen dan versi Windows.

Contohnya:

  • Kalau Anda pakai Windows 10, biasanya Anda harus mengatur setting ke UEFI. Karena Windows 10 sendiri hanya aktif di GPT yang belum support di pengaturan Legacy.
  • Atau kalau Anda pakai komponen tertentu dengan total penyimpanan yang kapasitasnya lebih dari 2TB, maka wajib pakai UEFI.

Akhir Kata

Sekian pembahasan UEFI dan bedanya dengan BIOS. Termasuk juga terkait dengan pengaturan UEFI dan Legacy yang bisa kita temukan di pengaturannya.

Well walau jenisnya berbeda, karena masih satu firmware, jadi secara garis besar fungsinya sama.

Karena itu saya pribadi sih lebih sering menyebut istilah UEFI ini dengan BIOS efek sudah terbiasa 😀

Ada pertanyaan terkait, di bawah artikel ini ada kolom komentar. Silakan tulis dan kirimkan di sana ya.

Semoga bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like