Cara Mengatasi Windows Cannot Access

Cara Mengatasi Error Windows Cannot Access

Windows Cannot Access – Ini merupakan salah satu pesan error pada Windows 7, Windows 8, dan Windows 10 yang cukup sering ditemui.

Bunyi pesannya kurang lebih seperti ini:

Windows cannot access the specified device, path, or file. You may not have the appropriate permission to access the item“.

Jika diterjemahkan, maka artinya:

“Windows tidak bisa mengakses file, lokasi, atau perangkat yang diinginkan. Anda mungkin tidak memiliki hak akses ke item ini”.

Pesan tersebut biasanya muncul ketika kita ingin membuka suatu drive, folder, file, atau bahkan aplikasi.

Penyebab Error Windows Cannot Access

Buat Anda yang belum mengetahuinya, sebenarnya ada beberapa hal yang bisa menyebabkan masalah ini, lho. Namun kebanyakan di antaranya dikarenakan:

  • Lokasi Drive Hilang: Misalnya flashdisk. Kalau disambung pasti akan muncul drive baru bukan? Sekarang coba deh lepas flashdisk tersebut. Maka ketika drive flashdisk tersebut kita akses, maka kita tidak dapat menemukannya lagi.
  • Jaringan Tidak Terhubung: Jika ini terjadi dalam proses transfer data via LAN (FTP), lalu terjadi disconnect jaringan, maka lokasi file pastinya akan hilang karena telah terputus.
  • Akses Data Hilang: Tidak semua file bisa kita akses seperti biasa. Kadang ada juga yang terbatas aksesnya, sehingga muncullah pesan tersebut.
  • Data Sudah Dihapus: Misalnya Anda menghapus sebuah game. Kemudian Anda ingin membuka folder game tersebut lagi. Tapi karena sudah dihapus, maka folder yang ingin Anda buka tadi tidak bisa ditemukan.
  • Lokasi Pintasan Hilang: Pintasan (shortcut) terkait, adalah file yang terhubung langsung ke data aslinya. Nah, apabila data tersebut hilang, maka pesan error ini pun akan Anda temui.

Sebenarnya masih ada beberapa lagi, sih. Tapi saya rasa nggak perlu dicantumkan di sini semua, deh. Sebab, rasanya mending langsung bahas ke cara-cara untuk mengatasinya saja sekalian.

Baca Juga: Cara Mengatasi WMI Service Error di Windows (Normal Lagi).

Cara Mengatasi “Windows Cannot Access The Specified Device, Path, or File

Berikut ini beberapa cara yang bisa Anda lakukan, guna mengatasi pesan errorWindows cannot access“.

1. Atur Terlebih Dahulu Hak Akses Drive

Pengaturan Akses Drive

Hak akses drive itu diatur secara otomatis, sesuai dengan pengaturan perangkat.

Sebenarnya, pengaturan ini normalnya sih terbuka. Namun untuk beberapa jenis drive mungkin saja akan terkunci, sehingga kita tidak bisa mengaksesnya.

Oleh karena itu, kita harus membukanya terlebih dahulu, dengan cara berikut ini:

  1. Silakan klik kanan pada drive yang diinginkan.
  2. Kemudian klik menu Properties.
  3. Masuk ke tab Security.
  4. Pada daftar user, pilih yang Anda pakai, lalu centang semua kolom yang ada di bawah, kecuali Special Permission.
  5. Jika sudah, klik Apply.

Selain drive, cara ini juga bisa digunakan pada folder yang terkunci. Silakan dicoba saja dulu, ya.

Baca Juga: Cara Mengatasi Entry Point Not Found di Windows.

2. Periksa Drive yang Ingin Dibuka Masih Tersambung

Cek Drive

Jika Anda sedang membuka file di flashdisk, kemudian muncul pesan “cannot access” ini, maka Anda harus mengecek terlebih dahulu, apakah flashdisk tersebut masih tersambung atau tidak.

Karena seperti yang saya bilang tadi, kondisi seperti ini bisa berpengaruh. Terutama ketika sedang dalam proses salin file.

Selanjutnya, kalau memang flashdisk tersebut tidak terbaca, maka Anda bisa melepasnya dulu, kemudian menyambungkannya kembali.

Dengan begitu, pesan error tersebut akan hilang.

Baca Juga: Cara Mengatasi Windows Script Host Disabled dengan Mudah.

3. Pastikan File yang Ingin Dibuka Tidak Terhapus atau Dipindah

Cek File Cut

Jika Anda ingin membuka suatu file (misalnya foto), kemudian malah muncul pesan error ini, maka Anda perlu cek juga, apakah data fotonya masih ada?

Ini bukan tanpa alasan, lho. Jika foto tersebut sudah tidak ada, baik karena file-nya terhapus atau sudah dipindah dengan cara cut, maka jelas saja sistem tidak dapat menemukan lokasi file tersebut.

Kondisi seperti ini relatif sering terjadi, khususnya pada user yang suka memakai fitur Quick Access di Windows 8 atau Windows 10.

Nah, kebetulan ada satu trik untuk mencari file-nya, nih. Caranya, yakni dengan menggunakan fitur search.

  1. Pertama, buka File Explorer di komputer Anda.
  2. Ketik nama file pada kolom search yang ada di kanan atas.
  3. Silakan tunggu sampai proses scanning-nya selesai (seperti yang saya lakukan di atas).

4. Cek Jaringan yang Dipakai

Cannot Access Di Jaringan

Seperti yang kita bahas tadi, apabila kita melakukan transfer data via jaringan, maka kita harus memastikan jaringan yang dipakai tersebut tidak sampai disconnect, agar akses ke lokasi file-nya pun tidak terputus.

Saya sendiri sering mengalami kondisi ini, lho. Biasanya ketika sedang melakukan transfer file menggunakan jaringan WiFi.

Nah, kalau sudah dicek, terus gimana cara mengatasinya?

Gampang, kok. Sambungkan ulang saja jaringannya. Pastikan juga konfigurasi jaringannya sudah benar, ya.

5. Buat File Shortcut Baru

Shortcut Baru

Sebuah file shortcut, akan membuat akses ke file asli yang diinginkan.

Tapi yang harus diketahui, kalau kita memindahkan file aslinya, maka lokasi target shortcut tetap berada di lokasi lamanya, sehingga kita mesti mengubahnya lagi.

Caranya nggak sesulit yang dibayangkan, kok. Cukup buat lagi saja shortcut barunya. Tinggal klik kanan file atau folder yang diinginkan, lalu klik opsi Create Shortcut.

Selain itu, bisa juga dengan klik kanan pada shortcut > Klik tab Shortcut > Lalu ubah kolom Target ke direktori file atau folder tujuan.

6. Cek Antivirus

Cek File Antivirus

Terakhir, adalah antivirus.

Seperti yang Anda ketahui, setiap antivirus punya fitur otomatis, yang berfungsi untuk memblokir setiap file yang dianggap mencurigakan.

Nah, kalau Anda memiliki sebuah file, kemudian file tersebut tiba-tiba tidak bisa diakses, maka bisa jadi file tersebut sudah terblokir oleh antivirus yang Anda miliki.

Kalau iya, maka Anda harus mengembalikannya terlebih dahulu.

Caranya? Ya Anda harus mempelajari sendiri antivirus yang Anda pakai tersebut. Karena langkahnya pasti beda-beda di setiap antivirus. Silakan googling sesuai antivirus yang digunakan.

Meski demikian, langkah ini sebenarnya kurang saya rekomendasikan. Namun kalau Anda pikir file-nya memang aman, silakan dicoba saja. Dengan catatan resiko dutanggung sendiri, ya.

Penutup

Pesan “Windows cannot access the specified device, path, or file“. Saya kepikiran untuk membagikan artikel ini, karena cukup sering mengalaminya.

Menurut saya pribadi, masalah ini tergolong ringan, sih. Cara memperbaikinya pun mudah sekali.

Karena inti dari seluruh langkah yang tadi kita bahas di atas, sebenarnya kita hanya mengembalikan lokasi file, folder, atau perangkat yang hilang tersebut.

Belum berhasil? Masih ingin tips lain? Silakan tanyakan lewat kolom komentar di bawah. Tuliskan sedetail-detailnya.

Semoga bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like